Bansos Tak Terencana

MEMBANTU masyarakat yang tidak mampu, saat ini Pemerintah Kabupaten Kubu Raya tengah menyiapkan Peraturan bupati (Perbub) tentang bantuan sosial tak terencana yang diperuntukan bagi masyarakat tidak mampu.

Bupati Kubu Raya, Muda Mahendrawan mengatakan berdasarkan  perubahan Peraturan Menteri Dalam Negeri (Permendagri) Nomor 13 tahun 2011, yang mana dana bantuan sosial di keluarkan berdasarkan hal mendasar dan melalui prosedur, sehingga memerlukan waktu yang lama. Dengan adanya perubahan Permendagri itu, menjadi Permendagri Nomor 39 tahun 2012 , kepala daerah dapat kapan saja mengeluarkan bantuan sosial yang bersifat mendadak, asalkan besarannya tidak melewati dari yang dianggarkan

Dia menjelaskan, pada dasarnya pihaknya sangat mendukung  perubahan Permendagri tersebut. Karena seperti yang diketahui anggaran Bansos yang disediakan bertujuan untuk meringankan beban masyarakat tidak mampu. “Dengan adanya peraturan baru itu, tentu kita diberikan kemudahan untuk membantu masyarakat yang membutuhkan bantuan, seperti biaya kesehatan, korban kebakaran, atau hal-hal yang tidak terduga yang dialami warga,” katanya, ketika ditemui di kediamannya di Jalan Tanjung Sari, Jumat (29/3).

Menurutnya, Perbub yang tengah dirancang itu, pada dasarnya adalah untuk mengatur mekanisme pemberian Bansos tidak keluar dari Permendagri yang baru. Dan agar permasalahan bantuan kepada masyarakat yang selama ini belum ditangani oleh pemerintah dapat teratasi, sebagai contoh seperti bantuan bagi ibu  keguguran diusia kehamilan empat bulan yang perlu mendapatkan perawatan, serta membantu korban kebakaran.

Untuk Bansos tak terencana, lanjut dia tahun ini Pemkab telah menyiapkan anggaran sebesar Rp.400 juta. Dan memang yang harus dipahami bersama, anggaran Bansos terbut tidaklah akan mencukupi untuk membantu kebutuhan, karena sifatnya hanyalah meringankan. 

“Memamg bantuan ini tidak akan mampu mengcover semua kebutuhan, akan tetapi Minimal bantuan Bansos tak terencana ini tidak bisa mengatasi kebutuhan masyarakat dalam jangka pendek,” ucapnya.  Diakuinya, dana yang telah dianggarkan pada Bansos tahun ini tidaklah mungkin mencukupi.

Dan karena Bansos tak terencana merupakan program yang baru dan pertama kali dilakukan tentulah akan dilihat berapa besar anggaran yang dibutuhkan. “Ini masih dalam tahap uji coba, kalau memang anggaran yang diperuntukan kurang itu bisa tambah, akan tetapi penambahannya harus dilakukan pada pembahasan perubahan anggaran,” terangnya. (adg)



No comments:

| Copyright © 2013 Kubu Raya Mandiri